Kue Cubit Rasa Green Tea dan Teman-temannya

20150111_160647 edit

 

“Semua-muanya aja di-green tea-in!”

 

Enough about rainbow cake. Sekarang waktunya green tea yang menjadi primadona kuliner di Bandung—setidaknya dari tahun 2014 kemarin dan sepertinya masih akan jadi tren sepanjang 2015 ini.

 

Akhir tahun 2014 kemarin, warga Bandung digegerkan dengan adanya kue cubit rasa green tea. Yup, KUE CUBIT—bukan kue tart berukuran raksasa yang dipamerkan di tengah-tengah lapangan Gasibu atau di depan Gedung Sate. Kue berukuran yang berukuran se-cubit tangan orang dewasa yang pastinya pernah kita makan saat SD dulu dengan harga super murah ini jadi makin banyak pembelinya setelah salah seorang pedagang di sekitar Jalan CIsangkuy bereksperimen dengan rasa baru. Mungkin dengan alasan ‘biar kekinian’, si Mamang Kue Cubitnya bikin terobosan baru dengan Kue Cubit rasa Green Tea. Begini penampakannya.

 

Screenshot_2015-01-21-20-22-33~01Kue Cubit Rasa Green Tea dengan topping Nutella

 

Karena harganya yang gak masuk akal, akhirnya saya berniat buat bikin sendiri saja. Tadinya sih saya mau ngajak si F yang notabene kuliah jurusan masak-memasak di kampusnya, tapi takut disangka modus. Malesin banget kan ya? (Tapi, akhirnya saya mau gak mau nge-whatsapp doski sih nanya-nanya di mana beli bahan-bahan buat beli kue dan tetek-bengek lainnya). Eh, tetiba saya ingat kalau salah satu sobat saya suka masak, terutama bikin kue. Sebut saja dia Shandy (nama sebenarnya). Kita berkenalan di Twitter pada tahun 2012 dan jadi sobat di dunia nyata sampai sekarang. Doski dulu sempet concern sekali dengan cupcakes (He even gave me a cupcake on my 22nd birthday, and he named it Cupcake Rasa Pengkhianatan Sang Mantan—right after my horrible break up three weeks before my birthday), tapi doski sekarang lagi susah nyari waktu luang buat berkreasi dengan cupcakes lagi.

 

Singkat cerita, saya dan Shandy secara impulsif berniat bikin Kue Cubit rasa Green Tea pada Minggu, 11 Januari 2014 kemarin. Kita belanja bareng ke toko perlengkapan kue buat beli pure Green Tea powder biar kue cubit kreasi kita lebih kerasa aslinya dan Taro powder karena wangi serbuknya enak banget (we were that shallow). Ancang-ancang takutnya cetakan kue cubit yang ada di rumah Shandy gak ada, kita berdua akhirnya menjelajahi Pasar Palasari untuk beli cetakan kue cubit cadangan dan hasilnya nihil. Thank God, setelah dicari lagi di dapur rumahnya Shandy, cetakan kue cubitnya ketemu!

 

Dengan menggunakan kompor gas portable, saya dan Shandy memasak di teras rumah Shandy. Kebetulan, cuaca pada saat itu cerah dan angin berhembus sepoi-sepoi. Sehingga acara masak-memasak dadakan ini jadi lebih menyenangkan dan nyaman.

20150111_145045 edit

Bahan-bahan untuk membuat kue cubit

  20150111_145514 edit

 

Penampakan Green Tea Powder dan Taro Powder

 

ranna ngocok shandy masak editShandy (kiri) sedang memulai menuangkan adonan kue cubit ke loyang / Ranna (kanan) sedang mengocok telur

 

By the way, saya dapat resepnya dari blog-nya Teh Deasy Amela. Yang membedakan resep kue cubit yang dimasak oleh kita dan Teh Deasy adalah kita nggak pakai baking powder karena kelupaan nggak beli. Tapi, saya sempet nanya ke Mamah saya dan katanya kalau di resepnya sudah pakai soda kue, perihal gak mencampur baking powder ke adonan kue cubit nggak jadi masalah.

 

Selain rasa green tea, kita berdua juga bereksperimen membuat kue cubit rasa taro dan Oreo. Untuk rasa Oreo, itu murni idenya Shandy. Jadi, bagian krim vanila ia ambil dan dilarutkan dengan air panas, lalu dicampurkan ke adonan dasar kue cubit. Bagian biskuit Oreo yang warna hitamnya dihancurkan menjadi serbuk dan ditaburkan ke atas adonan kue cubit yang sedang dimasak. Rasanya? Biasa saja 😐

20150111_152600 edit

Adonan dasar kue cubit yang sudah dicampur Green Tea Powder, Taro Powder, dan krim vanila Oreo, juga Oreo yang sudah dihancurkan

20150111_160004 edit

Penampakan kue cubit mentah yang sedang dimasak

Untungnya, kue cubit rasa green tea dan taro enak! Sayang, warna keduanya sangat di luar ekspektasi. Untuk yang rasa green tea, alih-alih berwarna hijau muda terang, justru malah jadi berwarna hijau pekat—begitu pula yang rasa taro. Dua-duanya nggak berwarna terang, sehingga penampakannya nggak begitu appealing. Tapi, sekali lagi, untung rasanya enak!

 

Buat kamu yang kepengen nyoba tapi udah jiper duluan, jangan sedih! Bikin kue cubit ini simpel banget dan bahan-bahannya gampang dibeli (bahkan terhitung murah). Selamat mencoba 😀

ranna shandy kue cubit

 

Gambar diambil dari akun Instagram Kue Cubit Cisangkuy