Dua Putaran di Trek Lari

UA-IMG_0167

 

Bangun tidur. Duduk di atas kasur. Lirik jam dinding, jam setengah lima subuh. Sudah waktunya solat subuh. Iya, itu adzan subuh sedang berkumandang. Mau beranjak, malas. Ambil ponsel yang ada di sebelah bantal. Ada satu SMS dari Nica—Veronica nama lengkapnya. Temen deket di kampus. Isinya “Dion ganteng… gue nyontek tugas essay elo ya. Gue ke kampus jam sembilanan kok.”

 

Saya bales, “Eh, sori ya. Kagak gratis.”

 

Tak disangka, Nica (yang entah lagi begadang atau sudah bangun juga) langsung bales. “Dasar ublag! Iye tar gue traktir Pizza Hut deh!”

 

Saya berdiri, menatap cermin lumayan besar yang ada di samping jendela kamar. Ih, jelek amat sih. Itu komentar saya melihat pantulan bayangan saya sendiri. Ya… walaupun Nica sering bilang saya itu sebenernya ganteng—apalagi kalau ada maunya. Saya menyipitkan mata. Hm… satu jerawat di dahi, satu yang kecil di hidung, dan dua di pipi kanan. Bangke. Masa saya harus ganti pembersih muka lagi? Gak ada satu pun yang cocok.

 

Saya lihat rambut saya yang seperti bintang laut yang habis nabrak kaca toko. Eh, emang bintang laut punya rambut? Bodo’ amat. Pokoknya rambut saya menyeramkan. Saya jadi ragu. Suatu hari nanti, saya akan tidur berdua dengan orang yang saya sukai—yang saya cintai. Dan tiap hari pasangan saya bakal melihat wajah saya yang buruk rupa dan rambut bintang laut ini? Setelah malam pertama, dia pasti langsung menceraikan saya.  Continue reading “Dua Putaran di Trek Lari”

Advertisements